Tok

Posted on Updated on

Ana baru pulang dari kampung. Menziarahi tok yang sudah lama tidak ana temui. Dia masih kuat, cuma penglihatan kian kabur. Dan sering sakit-sakit di bahagian kepala. Ditambah lenguh-lenguh di sendi. 

Pulau Langkawi masih seperti dahulu. Tiada yang ketara berubah. Atau berkurang. Cuma mungkin kemudahan jalanraya bertambah. Atau suhu kian terasa bahangnya. Lebih-lebih lagi tika mentari tegak di atas kepala.  Tok, pada usia menjangkau 80an masih kalut memasak untuk anak cucunya jika kami pulang. Atau membaca Al-Quran walaupun mata kian kabur. Bangun di waktu malam untuk bertahajjud walaupun kudratnya tidak seberapa. Apatah lagi solat sunat dhuha di pagi hari. Tatkala ayah batuk-batuk di tengah dingin malam. Ketika angin sebu, toklah yang kalut bertanya dan membuka madu lebah dalam botolnya untuk ayah. Tatkala ayah membawa pulang buah cermai untuk dibuat jeruk, toklah yang paling kalut. Ditanya semua anak-pinaknya, bagaimana caranya. Ana pada mulanya “berjanji-janji ayam” untuk membuat. Tapi akhirnya toklah yang melumur gula. Mencampurkan garam. Dan menggaulnya sebelum dimasukkan ke dalam balang.

 Tatkala mahu pulang ke rumah, segala jenis hidupan laut dimasaknya untuk kami. Ketam yang sebesar tapak tangan, kepah serta ikan habis ditumisnya, direbus dan digoreng. Dan analah yang menolongnya untuk makan sehingga habis. =p  Ah, ana masih terbayang, betapa lemak dan manisnya hati ikan pari yang dibakar… Seperti kebiasaan, segala macam benda akan dimasukkan ke dalam beg kami sebelum berangkat. Kuih bakar Mak Ngah Ani, kuih kasut Mak Ngah Yam, buah jambu Tok Su, tapai, masak kicap siput, ketam rebus, jeruk cermai…dan ayah pun akan berkata seperti selalunya.. 

“kat sana pun ada mak..cukup-cukuplah tuu..” Tok..tok.. Dan sememangnya jenuh untuk kami mengangkut. Tapi, jenuh kami mengangkut barang-barang yang dikirim tok tidaklah seberapa, kerana senyum di hati tok itu lebih berharga.  Seperti selalunya juga, tatkala tangan bertaut dan kucupan dihadiahkan untuk tok di pipinya yang sudah berkedut, pasti ada guliran air mata yang menitik di pipinya… “Bertuahnya, cucu-cucu aku datang tengok-tengokkan aku..” Dan ana pun menjadi sebak…

Jemput ke rumah tok ana jika datang ke Pulau Lagenda ini… 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s