Lupa manusia

Posted on Updated on

Manusia selalu lupa. Nasiya [LUPA]. Lalu sering perlu dinasihat dan diingat.

Menurut Ibn Jauzy, selalu sahaja nasihat seperti cambuk. Sakit bila terkena, lalu terkesanlah. Dan selalu juga, nasihat itu menjadi segar bila didengar buat kali pertama, lantas terus dilupa. Seperti mencurah setitis air segar ke atas ubun di tengah sahara.

Tetapi, ada manusia yang hidup jiwanya, segar senantiasa. Teguh dalam kalut. Bulat hatinya dengan ketetapan jiwa.

Ada seperti lalang.

Dan ada juga tidak tersentuh langsung, seperti air. Seperti air yang dikocak, dan kembali kepada asal semula dengan segera. Seolah tidak pernah beriak.

Menghidupkan hati yang mati

Mencari dunia selalu dianggap sebagai satu nature manusia. Sedang akhirat adalah masalah luar dari tabiat. Kerana ancaman dari AQ, maka manusia kononnya terpaksa. Seperti dianggap mencari dunia adalah semulajadinya air sungai mengalir ke bawah, tidak mungkin melawan graviti untuk kembali semula ke puncak gunung.

Tetapi sebenarnya tidak. Akhirat adalah satu titik dan matlamat asal dunia. Kerana bila mengingat adanya akhirat maka peribadi manusia, tabiat manusia dan akhlaq akan menjadi unggul. Menggugah kehendak jiwa dan sikap keras akan memperkuatkan akal untuk mengawal. Maka muncullah manusia unggul, yang menumpu kepada akhirat dan menggunakan sebaik-baiknya kehidupan di dunia.

melihat ke hadapan

Manusia yang bijak akan sentiasa menilai dari pangkal hingga ke akhir satu persoalan.

Berapa banyak orang yang terbakar api marahnya, namun berakhir dengan kematian dan kesan buruk yang menimpa dirinya sendiri. Sekalipun boleh memadam api tersebut, akan tetapi sepanjang hidupnya dia akan selalu menangis, bersedih dan menyesali apa yang telah dia lakukan.

Seperti syair yang dinukil dalam kitab “Ketajaman Mata Hati; antara bisikan syaitan dan malaikat” ;

seakan tak pernah engkau dengar nasib orang terdahulu

tidak pula engkau lihat sisa dari apa yang dilakukan masa

tak pernah pula engkau ketahui jika itu rumah mereka

hembusan angin kubur yang mengekorimu menghapusnya.”

 alam terakhir

Jadilah manusia yang tidak pernah lupa. Yang sentiasa merasakan mati mengekori ke mana sahaja kaki melangkah.

Ketika gelap, gelap lagi beradu di kuburan.

Ketika ditempik, bingit lagi suara malaikat menyoal.

Ketika dipukul dengan ujian, maka perit lagi himpitan kubur.

Ketika jiwa merasa sempit, sempit lagi ruang kita disimpan.

Wahai yang setiap saat berjalan ke arah kesenangan, janganlah melakukan sesuatu yang tidak kamu mengerti dan tidak pula kamu ketahui.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s