Karya ana

Posted on Updated on

Kami menerima tugasan subjek BM yang berlainan. Ketika itu semua orang sedang  sibuk mencari bahan. Saat itu Fazilah datang ke bilik ana, meminta jika ada buku-buku rujukan BM untuk penulisan [pidato]. Lalu ana cadangkan pergi sahaja ketemu Safiah, yang punya banyak koleksi majalah Dewan Sastera. Tidak ana sangka kerana itu jugalah ana mengetahui karya ana tersiar di majalah e@sastera, edisi 06 Ogos 2007.

Taqdir

Taqdir kita adalah

sebuah pertemuan di awal kenal.

Di kota,

di antara kalut derap-derap langkah

Di ruang maya,

yang ada hanya pemisah,

Di kuning permatang dan tenang riak tasik.

Kau

dan aku

sama tertarik,

kerana beza fikir dan nasib.

Kalau ada satu

perlu kupilih

adalah sesungguhnya

taqdir yang manis.

Sangat ringkas. Ana percaya jika ruangan kritik disediakan, mungkin karya ini akan dihentam dan dikata tidak memenuhi undang-undang puisi, meskipun ia adalah seni. Itu ana sedar sendiri.

Karya yang pertama tersiar di media, seingat ana adalah semasa di tingkatan empat, sajak berjudul persahabatan di dalam majalah sekolah. Kemudian, pernah juga tersiar sajak berjudul “Rabiah Adawiyah” dan sajak perihal “orang-orang yang berselimut” melalui segmen nukilan IKIM.fm. Seterusnya di dalam majalah CAHAYA keluaran JAKIM, Jun 2007. Malang sekali, kerana majalah ini tidak terdapat di pasaran ana tidak berjaya memilikinya. Ana juga sebenarnya terkilan kerana sehingga sekarang ana tidak tahu karya apakah yang tersiar di majalah CAHAYA itu  kerana ana mengirim artikel, sajak dan cerpen sekaligus. Hanya wang penghargaan RM100++ yang tiba bersama surat, sebagai bukti penyiaran.

Karya “kujunjung terus”  dan “Tuhan, aku datang” pernah disiar dalam majalah maya Alwan Comic;

Kujunjung terus 

hati,

 kenapa terus mendesah hiba?

 – kerana impi dan kenangan terlalu menghimpit

 Tuhan,

gerak

 tangis

ratap

dan bicaraku

 kadang tak semurni

 apa yang kuikrar padaMu

Seandainya hatiku

 sampai hancur kerana merindu

kujunjung terus perintahMu

Tuhanku

alwancomics.com  adalah laman tempat ana gemar berkunjung, malahan bagai taman tempat ana tenggelam dalam nikmat berpuisi. Segalanya ada di sana. Semuanya tertumpah di laman itu. Malang sekali, laman web itu telah di”hack”, maknanya keberangkalian karya-karya ana akan hilang amat tinggi. [Semoga Allah berikan hidayah kepada makhluk tidak cukup akal itu.]

Ana sememangnya kelihatan tidak kisah ataupun mungkin tidak serius memantau perkembangan karya-karya yang ana hantar ke mana-mana media. Meskipun begitu, keinginan tetap kuat untuk menghadiri mana-mana bengkel penulisan berkisar sastera. Ana pinta, sempena usia mencapai 21 tahun ini, moga-moga diperkenanlah Tuhan.

Doakan ana.

3 thoughts on “Karya ana

    amar said:
    January 7, 2008 at 7:59 am

    aduh.. jelesnya ana.. sedap betul puisi enti.. isk isk..

    wardahputeh responded:
    January 8, 2008 at 6:41 am

    Ana pun jeles jugak kat nta..huhu~ makin majulah sajak2 nta ni..dan jadi “pesaing”

    Hani said:
    January 9, 2008 at 2:50 pm

    wani..jgn lupa sajak yg wani ckp nak cipta waktu nani pi blik wani hr tu..hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s