masa depan

Posted on Updated on

Kenapa ana nak jadi sAiNtiS?

Ana tidak tahu, ini Allah yang takdirkan. Ana kononnya mahu jadi doktor. Semasa ana kecil dahulu, impian ini menerawang dalam kepala, ana nak gapai, rupanya tak sampai. Apa motif cita-cita untuk menjadi pakar perubatan? Populariti?

Ana tidak sampai menggapai.

Keputusan SPM ana baik. Malah antara terbaik. Tetapi, keputusannya seakan terbalik. Ana pun selalu dengar kawan-kawan mengadu, subjek yang diminati tak score, tapi yang tak minat pulak yang dapat A+++. Ana menangis. Menangis kerana tak dapat jadi popular?

Realiti

Realitinya sekarang, ana sedang berpijak pada harum tanih kulliyah of science. Padanya ada azam dan cita-cita. Rupanya Dia sudah mengatur dengan baik. Ana akan habiskan ijazah dan meneruskan cita-cita di Universiti Tun Hussein Onn, menjadi seorang pendidik. Biarlah demi senyum mama dan abah. Cita-cita yang tinggi rupanya bergabung dengan impian mama dan abah.

Ana dan kajian masa depan

Ana sudah menanam azam 10 tahun akan datang. Sudah tulis besar-besar dan tampal depan meja studi. 10 tahun akan datang ana akan habiskan phd dan hafal seluruh penuh kalam Tuhan. Ana juga yang mahu ikut abah, sasarannya jutawan apabila pencen. Ini bukan untuk dunia, Allah tak pernah suruh hamba-Nya tak berusaha di dunia.

Malang sungguh ana masih tak sedar diri. Ana tidak cekap membahagi masa dengan baik lagi. Ana mahu jadi superwoman, rupanya ana hamba Tuhan yang ada had keupayaan tersendiri.

Berdoalah supaya ana bekerja keras seperti “Nia”, dan bertemu “Muhammad”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s