Khairul Ahlam

Posted on Updated on

Sebetulnya, jari-jemari yang ana miliki ini ingin benar untuk menari-nari di atas papan kekunci. Ataupun terus-terusan melakar di atas kepingan-kepingan kertas demi mengotorkan kesuciannya dengan pena berdakwat. Malang sekali, kemalasan merantai dengan amat kejap. Culas juga dengan segala idea yang datang menderu-deru hinggakan idea lesap bagai angin lalu. Sedangkan sebagai individu yang mahu menjadi penulis yang serius dalam lapangannya, yang menjadi teman paling setia adalah buku nota kecil dan pena untuk menulis di mana-mana , pada bila-bila masa atau dalam apa-apa keadaan sekalipun.

Sekarang ana sedang menghabiskan pembacaan novel Ketika Cinta Bertasbih 2 yang baharu sahaja dibeli di toko buku semalam. Seperti biasa karya Habiburrahman jarang mengecewakan kerana perisanya cukup dan empuk sekali untuk diratah. Lazat dengan aroma islamikanya yang sudah cukup untuk mengenyangkan jiwa yang lapar!

Barangkali ana ingin memulakan corat-coret dengan begini:

“Sungguh kumerinduinya. Kumerindu dengan sepenuh jiwa lalu kubiarkan titis-titis rindu itu bersatu dengan zikra Tuhanku. Biarlah bibirku menuturkan hamdallah kepada Tuhan atas segala rindu yang dihadiahkan-Nya kepada hamba-hamba sepertiku. Biarlah bibirku berseri dengan pengakuan bahawa aku adalah manusia naif yang menggesa taubat dari Tuhan dengan lafaz Astaghfirullah. Tatkala ribut rinduku menggila dalam sendu angin sebu yang menderu-deru, kulafazkan; ma fi qalbi ghairullah.

Namun, padaku sebagai wanita yang punya perasaan pada harum keringat pahlawan berlainan jenis dariku, masakan dapat kutentang sentuhan pada hatiku yang berombak. Bahagian hatiku yang diseru dengan namanya adalah qalbuku. Tempat tersimpan jejak-jejak kenanganku bersamanya.

Dalam hidupku, ku tidak pernah mengimpikan sesusuk tubuh gagah yang datang menunggang kuda putih lalu menghadiahi ku setulus kasih. Juga aku tidak pernah mengimpikan seorang kekasih menyaluti tubuhku dengan intan permata yang mengerdip bagai bintang pada malam yang kelam. Yang muncul pada ingatanku adalah seorang imam yang bakal mengimami solatku, ibadahku, hidupku dan matiku dalam redup pandangan Tuhan. Seorang kekasih yang menyayangiku kerana ikhlas kasihnya kepada Ilah. Seorang sahabat yang mendengar dengan mata hatinya yang tidak buta. Supaya nanti, saat kami terumbang-ambing mengemudi pelayaran rumahtangga dalam ribut yang menggila, tidaklah kami turut lemas, karam dan tenggelam dalam lautan rasa.

Begitulah impianku. Kerana itulah namanya meniti dalam titian hidupku. Namanya moga-moga bakal menjadi obor yang menerangiku untuk menggapai kemuncak segala impian yang pernah aku impikan dalam pelayaranku, yakni bertemu Tuhan tanpa hijab dengan rahman dan rahim Penciptaku. Segaris namanya bersatu dengan zikra rindu pada Tuhanku; Khairul Ahlam.”

Titik.

2 thoughts on “Khairul Ahlam

    hatimerdeka said:
    June 27, 2008 at 1:32 pm

    komen….ntah saya tak pandai bab2 nie..cuma sekali baca jika logik dgn fikiran sedap kosa kata tak berbelit dalam mengutarakannya,ringkas tetapi padat dgn fakta pastinya akn diakui juga oleh pembaca..(^_^)

    amar kun said:
    June 29, 2008 at 12:28 am

    lambatnya baca buku tu.. ana dh b aca buku tu 5 bulan lepas dah.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s