Catatan Silam Wardah Puteh: Islamkah Anda?

Posted on

Dari blog wardahsufiah.blogspot

bertarikh 19 Disember 2006

 

Ketika ana membaca novel Maria karya Emine, ana tidak menyangka ana akan berpeluang “berdebat” dengan bukan Islam tentang agama. Persekitaran ana, secara jujurnya terbatas dengan mereka. Apatah lagi selepas menyambung pelajaran di sini.

Maria, watak yang wujud di dunia ini, asalnya adalah gadis Kristian Katolik yang memeluk Islam setelah berdebat dengan seorang Muslim.

Segalanya menjadi lancar dan mudah. Alhamdulillah. Kami bermalam di Masjid Shah Alam petang Sabtu sehingga pagi Ahad. Masjid yang tegak megah itu benar-benar mengagumkan ana. Malang sekali, sunyi dan sepi masih menguasai ruangnya yang luas. Ke manakah yang lain?

Ahad pagi sesi “lakonan” dan tunjuk ajar “xifu” kami. Dan seterusnya kami terus menuju ke Sunway Piramid. Jam 12.30 tengah hari.

Dibahagikan kepada bebarapa kumpulan, ana memilih sahabat ana Fatimah. Ketika menuju ke Sunway, ana tak dapat menahan rasa kekok walau pun sudah biasa dengan mata-mata yang suka memandang. (kerana cara pemakaian tentunya).

Pertama sekali, kami menegur seorang pak cik. Parasnya menunjukkan dia India. Ana kaget. Buntu menyusun kata. Lalu dia berlalu begitu sahaja.

Kedua, ketiga, keempat, kelima, sehingga melebihi sepuluh orang….terus kami tegur dan sapa. Ada yang menerima, tetapi ada yang menolak kami. Akhirnya, kami terserempak dengan seorang lelaki Cina yang sedang “bersidai” di tepi jalan. Memerhati manusia yang sesak di ruang bawah. Jam 2.30 petang.

Hi, can you help us?

-Ok.

We are students from IIUM and want to ask you some questions.

-Ok.

Apa yang kamu tahu tentang Islam?

-Prophet Muhammad, khalwat…

Khalwat? Islam “didefinisikan” sebagai khalwat! Ana terus tanyakan apa yang masih kabur di pandangnnya tentang islam. Katanya:

1.Kenapa bertudung di waktu panas. Berbau.
Ana begitu geram ketika itu. Tidak sedar soalan ini yang meluncur keluar dari bibir:

Adakah saya berbau sekarang?

-Tidak

(Pastikan diri anda sentiasa wangi! Jaga kebersihan dan kekemasan.)2. Seksi? Hak setiap wanita. Bertudung hanya adab. (Saman yang dikenakan kepada perempuan berpakaian seksi di Kelantan juga dipertikai.)

Ana umpamakan coklat yang berada dia atas meja dan di dalam almari. Ana beri contoh dua kembar seiras yang berbeza dari segi pemakaian (seksi dan menutup aurat).

Mana yang akan diusik.?

-Tentunya yang berpakaian seksi.

Jadi?Sebab tu lah banyak kes rogol, zina..

-Yes, dan ramai orang melayu yang terlibat dengan sumbang mahram, rogol..

Anda tahu di China lebih ramai orang islam?

-Yes. Tapi itu bukan Negara islam. Sebab politik..

No, that’s not what I meant. The point is orang melayu bukan semua islam. Orang cina juga ada yang islam…

(Ah, pemuda Kristian ini terlalu berbelit. Sehingga ana sendiri pening untuk menyusun kata.)

3. Tujuan hidup? No idea.

4. Jihad.

Kalau bunuh orang awam akan dapat pahala. Baguskah?

-Ok. Palestin negara orang Islam. Datang orang-orang yahudi menumpang. Dan kemudian ingin kuasai palestin lalu bunuh orang-orang islam di negara orang islam sendiri. Elokkah begini?

Bukan salah sesiapa. Hak semua. Kami tidak boleh kutuk Israel. Dalam ajaran kami dilarang mengutuk mereka.

-Adakah ajaran ini fixed untuk Israel atau orang awam yang lain?

Yes. Untuk orang Israel sahaja.

-Saya dengar kandungan bible berubah-ubah. Betulkah?

Ya. Ini kerana ajaran paderi kami berlainan di setiap gereja.

-Anda tahu AQ tetap isi kandungannya sejak 1400 tahun lebih yang lalu?

Ye ke? Oh. Ok. Tapi mana tahu kandungannya tidak berubah?

Tika ini ana jadi kelu. Bagaimana mahu terangkan, ilmu ana begitu sedikit!

Sudahnya “perbincangan” kami tamat setelah 30 minit berlalu. Naskah terjemahan AQ (bahasa inggeris) di tangan tidak berkurang sedikit pun! (Semua menolak ketika kami hulurkan)

Ketika berlegar-legar. Kami terserempak dengan beberapa pasangan kekasih.

Ini realiti umat islam sekarang.

Lelaki dan perempuan duduk bert*nd*h p*ha.
Bila ditanya soal perang yang membabitkan umat islam.
Kelu.
Tidak ada ide katanya.
Tersengih sang lelaki macam kerang busuk.
Sang perempuan bertudung tunduk masam.
Ah, mengilukan!

Secara keseluruhannya, rata-rata yang ana soal, mengatakan islam agama yang tertutup. Yang tidak terbuka minda. Dan majoriti mengatakan semua agama sama. Ada juga sebilangan yang langsung tidak tahu-menahu perihal islam( selain islam sebagai agama).

Ana berpendapat, menarik penganut agama lain kepada islam adalah agak sukar jika mereka sendiri bukan penganut yang baik dalam agama mereka. Ini kerana, membuka minda untuk berfikir secara logik dan mendalam adalah kunci sifat ingin tahu.Tentunya, lebih banyak golongan intelek yang berminat dengan islam berbanding yang “hidup untuk makan, tidur dan bekerja.”

Berdakwah dan menjernihkan apa-apa yang kabur tentang islam kepada penganut agama lain, bukanlah semudah yang disangka. Kerana pegangan dan kepercayaan mereka yang kuat turun-temurun, sifat tidak ambil kisah dan negatif tentang islam. Paling penting, sikap orang islam sendiri yang tidak melambangkan diri mereka sebagai penganut agama islam adalah faktor utama yang membuatkan islam nampak “sama” dan tidak ada identiti tersendiri. Lalu, bagaimana penganut agama lain akan tertarik?

Menyelusuri dakwah Rasulullah SAW, sikap dan sifat baginda yang mulia itulah adalah anatra faktor utama yang membuatkan manusia tertarik untuk mendalami agama islam.

Jadi ana simpulkan di sini, untuk mengajak bukan Islam kepada agama ini, selain faktor pengetahuan yang mendalam dalam islam, sikap dan akhlaq yang mulia adalah yang paling utama.

Seperti semasa cakap-cakap ana dengan Encik. Ir Abdullah Prof. Dato’ Dr. Abdul Rahman, pesannya; “Jangan jadi seperti ketam, mengajar anak jalan betul sedang diri sendiri songsang!”

Soalan ana yang terakhir…

Islamkah kamu? “ Islamkah” kita?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s