Catatan Silam Wardah Puteh: Manusia

Posted on Updated on

Dari blog wardahsufiah.blogspot

bertarikh 9 Disember 2006

 

Ana sebetulnya kurang gemar keluar dari matrikulasi ini. Keluar atas urusan apa-apa yang penting sahaja. Kerana paling utama soal masa. Kedua, soal wang( sekurang-kurangnya RM 10 akan terbang melayang). Dan akhir sekali kerana sesak. Manusia berasak-asak di dalam bas, di tepi jalan, di pusat membeli-belah…ah, merimaskan. Dengan haba panas. Habuk dan debu menyerbu masuk ke rongga hidung.

Tapi, ada satu yang ana suka.

Memerhati gelagat manusia.

Sebentar tadi ana baru keluar. Bersama sahabat kerana tiket pulang sempena Aidil Adha.

Usai kelas biologi di makmal pukul 11.30, kami buru-buru pergi. Tanpa kebenaran dari mahallah! Alahai, sanggup “mati” kerana sekeping tiket. Semasa hendak melintas pondok pengawal, kami jeling-jeling sahaja pak guard, bila dia tidak sedar, kami kalut-kalut memanjat bas nombor 12. ( Nakalnya kami! =p )

Hampir dua jam “dibakar” di dalam bas, kami akhirnya sampai di puduraya. Orang ramai berasak-asak. Kami terasa ingin pitam, dengan bahang mentari pukul 2 yang menggigit-gigit.

Kotaraya yang penuh dengan ragam manusia.

Selesai urusan kami. Terus sahaja menuju ke tingkat atas untuk menunaikan solat zuhur. Malangnya, surau terkunci!

Kami pun turun ke bawah. Membeli minuman penawar dahaga sambil duduk sebentar di depan puduraya. Seorang pun antara kami berdua, tidak biasa dengan tempat ini. Lalu kami buntu, hala mana yang harus dituju! Sahabat ana menghubungi kawannya, bertanyakan tempat untuk solat.

Inilah Negara islam kita!
Tempat solat pun susah nak jumpa.
Negara islam entah atas apa.

Tiba-tiba, datang seorang lelaki. Pemuda yang muda. Ana perasan dialah lelaki yang kami lintasi ketika di tingkat atas. Sebab rambutnya yang kusut. Bajunya kotor. Dia duduk jauh sedikit dari ana. Keluarkan sikat dari poket, berusaha menyikat rambut di hadapan dahi yang menutup mukanya.

Ana pegang air tin di tangan. Teguk. Terasa pahit.

Dia pemuda yang tegap. Dia pemuda yang pernah menjadi harapan agama. Dia pemuda yang islam “rindu”. Tapi…

Kerana apa ya? Ingin saja ana selami. Kenapa jadi begini?

Bila ana menoleh kembali. Dia sudah hilang. Ana pun tidak sedar. Dia pergi tanpa “suara”.

Ana teguk air yang tersisa. Melintas tiga orang anak muda. Melihat ana dan tersengih. Mungkin gaya ana yang kurang sopan? Tapi kurang sopan anak muda itu kerana berani merenung!

Kami kemudiannya buru-buru mendaki jejantas. Tiba-tiba pandangan ana tertangkap pada 3 orang manusia. Di atas jejantas. Dua lelaki dan seorang perempuan. Perempuan itu menangis! Dan dia dikelilingi dua lelaki.

Ah, jangan bersangka buruk!

Sepanjang jalan menuju ke bas (ke KL central), ada sahaja pengemis yang memenuhi satu-satu ruang. Dan kebanyakannya bangsa cina. Suasana asing bagi ana kerana tidak pernah melihat pengemis selain pengemis India dan Melayu.

Irama rancak. Berdentum-dentum dari pasaraya. Ana pandang langit, asap berkepul-kepul memenuhi langit mendung.

Seorang lelaki melintas dengan pakaian ranggi.

Seorang wanita melintasi dengan make-up tebal. Bibir merah menyala dicalit lipstick.

Seorang lelaki cina tua tersenyum simpul melihat ana mengomel bas tidak sampai-sampai sedang zuhur semakin suntuk.

Penari menari dengan irama rancak di KL Central.

Udara bingit. Sesak. Irama Melayu? Menyakitkan!

Manusia dan kotaraya yang sibuk.

Manusia yang kompleks.

Kotaraya yang berkecamuk!

Meniti mimpi-Hijjaz

Kau terdengar kicauan beburung
Yang menyanyi di dada pelangi
Kau menggapai awan di langit memutih
Dirimu lebur dimamah mentari

Kau impikan harapan menggunung
Di lorong hanyir kehidupanmu
Kau hirup sari madu bunga beracun
Mewarnai dunia misteri mimpimu

Kau calari setangkai hati ibunda
Yang menanti di bilahan hari-hari
Kau hitamkan wajah ayahanda
Yang mengharapkan sinar kehidupan

Kau terdengar kicauan beburung
Yang menyanyi di dada pelangi
Kau menggapai awan di langit memutih
Dirimu lebur dimamah mentari

Apalah yang hendak diharapkan lagi
Semua kini sudah jadi tak pasti
Bangkitlah segera dari mimpi ngeri
Pulihkan kembali sebuah harga diri

Sinar hidupmu tiada nyalaan api
Berlabuhlah di muara ini
Pasrahkanlah hidupmu
Ke lorong Ilahi

Di sana menanti
Syurga yang abadi
Di sana menanti syurga yang hakiki

Kau terdengar kicauan beburung
Yang menyanyi di dada pelangi
Kau menggapai awan di langit memutih
Dirimu lebur dimamah mentari

Sinar hidupmu tiada nyalaan api
Berlabuhlah di muara ini
Pasrahkanlah hidupmu
Ke lorong Ilahi

Di sana menanti
Syurga yang abadi
Di sana menanti syurga yang hakiki

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s