Spekulasi

Posted on Updated on

 

Memang bukan senang nak puaskan hati semua orang.

Kebanyakan orang suka makan daging saudaranya sendiri. Manusia penuh dengan spekulasi. Suka menghukum. Sebabnya kita tak boleh nak menilai keikhlasan seseorang itu, hati letak di tempat paling dalam dan kamu bukannya boleh menempek 24 jam nampak semua perkara yang seseorang tu buat.

Mungkin saya tidak pulang ketika mak cik saya meninggal kerana kanser. Tetapi tidak bermakna saya ini orangnya cengeng, tak peduli mak cik sendiri meninggal.

Mungkin saya tidak tahu kamu sakit, tetapi ini tak bermakna saya ini pentingkan diri sendiri.

Mungkin saya tidak beritahu semua orang kelas batal hari ini, tidak bermakna saya suka simpan perkara penting.

Mungkin saya tak add kamu di FB, tapi tak bermakna saya sudah putuskan hubungan.

Kamu nampak saya belai anak kucing dan letak kotak, kamu tuduh saya bela kucing dan serang saya di bilik.

Tetapi pada hakikatnya,

Saya sudah berdoa meminta pada Tuhan bersungguh-sungguh untuk mak cik saya. Jenazah sudah disimpan sebelum saya sempat sampai, kata ayah, tak payah pulang. Saya hanya akan buat orang semakin kalut nak menjemput saya. Ada kamu pergi ziarah mak cik saya?

Saya tidak tahu kamu sakit, semetelah kamu sendiri tak pernah pun hubungi saya semasa saya sakit. Kenapa nak buat muka saya tak tahu kamu sakit?

Saya sudah forward kepada kawan-kawan lain tapi maklumat itu tidak sampai. Ada ke kamu forward msg kat saya bila kamu dapat maklumat penting? Kamu ingat saya baik dengan pensyarah saya boleh tahu semua benda?

Saya tidak ada FB. Macam mana saya nak add kamu!

Ibu kucing yang bawa anak-anaknya ke situ. Salahkah saya beri makan makhluk Tuhan?

Ah, spekulasi membunuh hati yang tulus. Walau pun keikhlasan itu hak milik Tuhan semata-mata.

Saya ini orang yang suka bersendiri. Jalan ke mana-mana pun bersendiri. Makan bersendiri. Beli barang sendirian. Sakit pun saya bersendiri. Saya jarang nak minta tolong selain terdesak. Kononnya saya tak ada kawan. Memang saya tak ada kawan. Masa saya senang ramailah yang datang, masa susah?  

Tapi saya memang nak akui, saya ini jahat. Saya tak boleh nak buat baik pada orang yang sakiti hati saya.

Selawat dan salam buat Rasulullah yang tulus jernih hatinya pada semua…

2 thoughts on “Spekulasi

    fazilah said:
    October 26, 2010 at 1:20 pm

    sahabat….dia adalah orang yang selalu ada untuk kita saat seluruh dunia menjauhi kita, sahabat adalah orang yang selalu membuka pintunya walau hari telah malam, sahabat adalah orang yang selalu memaafkan kita sebelum kita menyadari kesalahan kita, sahabat adalah orang yang mengerti apa yang ada dipikiran kita sebelum kita mengutarakannya..sahabat adalah buah yang hadir disetiap musim, hadiah yang selalu bisa kita buka setiap saat….sahabat adalah orang yang ketika susah kita menjadi air matanya dan senamg kita menjadi tawanya.

    fazilah said:
    October 26, 2010 at 1:23 pm

    Tanpa kesedihan kita tidak akan mengerti erti kebahagiaan.Justeru itu,Kesedihan akan membuat kita bangkit untuk meraih kebahagiaan.Apabila kita dilanda kesedihan,Berhentilah dari melayani perasaan dan fikiran jika kita ingin terlepas dari belenggu penderitaan hidup.Bersikap lemah dan bersedih hati apabila mendapat dugaan dari Allah bukanlah ciri orang-orang yang diangkat darjatnya oleh Allah.Sibukkanlah diri dalam ibadah,Mudah-mudahan ianya akan menjadi ubat yang mujarab bagi seseorang yang ingin bangkit dari kesedihan yang berpanjangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s