Ramadan seperti alir air yang nyaman

Posted on

Ramadan berlalu seperti alir air yang tenang. 

Inilah Ramadan pertama, setelah bertahun-tahun lamanya, yang saya sambut sebulan penuh (insya’Allah) bersama-sama keluarga. 

Hari pertama kedatangannya, saya sambut dengan tadarus bersama-sama abah, mama dan adik.   Berlarutan sehingga hari ini, alhamdulillah, moga istiqamah sehingga usai Ramadan.  Malam datang, membawa kaki-kaki kami sebagai hamba, berderap lembut ke surau di hadapan rumah.  Selalu pula hati-hati kami lebih tertuntun ke Masjid Bukhari, yang hanya 6 minit dari rumah.  Sujud dan rukuk tidak terasa lama, apabila mendengar suara imam mengalunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an.  Indahnya malam-malam Ramadan. 

Ramadan kali ini juga, saya mengasah bakat memasak hidangan.  Kadang-kadang hanya membantu mama, yang kian kurang kudratnya seiring usia.  Pening memikirkan masakan yang berkhasiat (demi mama dan abah yang menghidap darah tinggi, darah rendah, kolesterol tinggi dan gout), saya buka majalah masakan yang sangat saya suka Majalah Rasa.  Lebih pening kalau hendak merencanakan makanan untuk adik, yang sekadar makan ayam.  Jenuh nak dipujuk menjamah sayur-sayuran dan ikan.  -__-

Suatu malam, saya mengundur diri dari sof solat ke bahagian belakang, kerana tiba-tiba sakit kepala menyerang.  Saya fikir migrain, al-maklum beberapa hari cuaca sangat panas.  Silap saya keluar rumah memakai jubah hitam. 

Alun suara Sheikh Musa (Imam Muda Hizbur) gemersik memecahkan sunyi malam Ramadan itu.  Gemanya melantun jendela-jendela kecil berkaca di kubah masjid.  Dalam kesakitan, saya menuju ke almari coklat di tengah-tengah ruang solat.  Tafsir Fizilalil Qur’an kehijau-hijaun mendereti rak.  Saya capai satu jilid.  Jari-jemari menyentuh saduran emas pada kulit kerasnya.  Rindu!  Sudah sekian lama saya tidak punya peluang ini.  ( Baca: Jendela kecil)

Secara rawak saya membukanya perlahan-lahan. 

             Surah al-Kahfi. 

Dengan dahi berkerut menahan sakit, saya merenung kisah Nabi Musa yang diceritakan Allah, diolah indah tafsirnya oleh Sheikh Al-Qutb.

              Ayat 66-82.

Musa berkata kepadanya, “bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar)  yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?”  Soal Nabi Musa penuh pengharapan.

Dia (Nabi Khidr) menjawab, “Sungguh, engkau tidak akan sanggup sabar bersamaku.  Dan bagaimana engkau akan dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?”

Dia (Musa) berkata, “Insya’Allah akan engkau dapati aku orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam urusan apa pun.” Nabi Musa membalas penuh keyakinan. 

Berjalanlah mereka, sehingga sampai pada sebuah sampan dan menaikinya.  Namun, tiba-tiba Nabi Khidr melubangi sampan itu.  Terkejut Nabi Musa sampai melupakan janjinya. Dia (Musa) berkata, “mengapakah engkau melubangi perahu itu, apakah untuk menenggelamkan penumpangnya? Sungguh, engkau telah membuat satu kesalahan yang besar.” 

Balas Nabi Khidr, “bukankah sudah kukatakan bahawa engkau tidak akan mempu sabar bersamaku?”  Nabi Musa cepat-cepat memohon maaf.  Katanya, “Janganlah engkau menghukum aku kerana kelupaanku, dan janganlah engkau membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku.”

Berjalanlah kedua-duanya lagi sehingga bertemu dengan seorang anak muda.  Nabi Khidr membunuhnya tiba-tiba.  Nabi Musa terkejut lagi dan menyoal, “mengapa engkau bunuh jiwa yang bersih, bukan kerana dia membunuh orang lain? Sungguh, engkau telah lakukan sesuatu yang sangat mungkar.”

Balas Nabi Khidr, “bukankah sudah kukatakan bahawa engkau tidak akan mempu sabar bersamaku?”

Nabi Musa kesal sekali, balasnya, “jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu setelah ini, maka jangan lagi engkau memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya engkau sudah cukup (bersabar) menerima alasan dariku.”

Kedua-duanya berjalan lagi sehingga sampai satu negeri dan meminta penduduk-penduduknya menjamu mereka tetapi ditolak.  Berjalanlah kedua-duanya lagi sehingga sampai  pada suatu dinding rumah yang hampir roboh, lalu dibaiki Nabi Khidr.

Nabi Musa berkata, “jika engkau mahu engkau boleh mendapat imbalannya.”  Ternyata dia bingung mengapa harus berbuat baik terhadap orang-orang yang tidak mahu menolong mereka.

Balas Nabi Khidr, “inilah perpisahan antara aku dan engkau, aku akan memberikan penjelasan kepadamu atas perbuatan yang engkau tidak mampu sabar terhadapnya.”

1.  Adapun perahu itu adalah milik orang miskin yang bekerja di laut; aku merosakkannya kerana di hadapan mereka ada raja yang akan merampas setiap perahu.

2. Adapun anak muda itu kafir, kedua orang tuanya mukmin, dan dikuatiri dia akan memaksa kedua orang tuanya ke arah kekafiran dan kesesatan.

3. Dan dinding rumah itu adalah milik dua anak yatim di kota itu, yang di bawahnya tersimpan harta bagi mereka berdua, dan ayahnya seorang yang soleh, maka Tuhanmu mengkehendaki agar keduanya sampai dewasa dan mengeluarkan simpanan itu.

 

Betapa benar, dalam menjalani kehidupan sehari-harian, kita sering menjadi seperti Nabi Musa, yang tidak memahami mengapa dan kenapa sesuatu perkara itu terjadi.  Selalu juga tidak sabar dalam menangani konflik dan masalah yang melanda.  Padahal sebenarnya Allah telah merencanakan sesuatu.  Ilmu kita terbatas.  Ilmu ladunni yang datang dari Allah bersimpang-siur dengan kehendak dan nafsu, emosi dari hati yang sukar dikawal saat goyah ditabrak ujian. 

Sejenak, saya beristighfar.  Sambil berteleku menikmati alunan ayat-ayat al-Qur’an yang dialun Sheikh Musa, hati saya menangis mengenang kekhilafan diri.  

Ar-rahman…alun imam dengan suara yang amat lembut. 

Benar-benar, Tuhan Maha Pengasih.  Tidak pernah Dia mahu menzalami hamba-hamba-Nya yang lemah. 

“Dan bagaimana engkau akan dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s