Ulangtahun ke-24

Posted on

Esok genaplah usiaku 24 tahun. 

Seiring dengan pertambahan umur, aku telah bertemu dengan pelbagai jenis manusia. Pergaulan dan pengamatanku terhadap manusia dan pengalaman hidup membolehkan aku menilai dan membuat kesimpulan bahawa apa-apa yang telah berlaku, tak lain tidak bukan ada Allah di sebaliknya. Jika terluka, diumpati dan difitnah janganlah bersedih, Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui niat kita, siapakah manusia-manusia itu yang menyeret kita ke lembah kesedihan yang boleh memusnahkan hidup kita? Bukankah setiap apa yang kita lakukan akan dinilai Allah? Jadi sedaya-upaya sebagai hamba-Nya wajiblah kita mengekang hati dan nafsu, walau seperit manapun perasaan kita waktu itu, apatah lagi jika mulut kita serasa ingin meletus menyebarkan rasa tidak puas hati, yang belum tentu benar telahannya.  Kerana kita sedang diperhatikan Allah, diuji Allah dalam tempoh masa 24 jam, 360 hari sepanjang hayat.  Ganjarannya syurga yang mahal. Tidak ada sesiapa yang dapat menjamin kita memasukinya, bahkan adakah kita dapat menolak hakikat yang telah diputuskan Allah apabila seorang pelacur boleh masuk syurga dan seorang alim agama dihukum di neraka? 

Ramadan yang berlalu telah mengajar aku tentang erti sabar. 

Terus-terang, aku mengakui selalu putus asa dengan sikap manusia dan ingin mengurung diri daripada wasangka dan hukuman melulu mereka. Tetapi, bukankah Rasulullah S.A.W telah bersabda,

“Seorang Muslim yang bercampur-gaul dengan orang ramai dan sabar terhadap gangguan mereka adalah lebih baik daripada Muslim yang tidak bercampur-gaul dan tidak sabar dengan gangguan-gangguan mereka.” Hadis riwayat at-Tirmizi.

Ramadan yang berlalu juga telah mengajar aku menjadi manusia yang tidak tergopoh-gapah, senantiasa bersangka baik terhadap perancangan Allah.

Khabab Ibn Al-Arat r.a. berkata, “Kami telah mengadu kepada Rasulullah S.A.W. sewaktu baginda sedang berbaring dengan berbantalkan sehelai kain di bawah bayangan kaabah lalu kami berkata, apakah anda tidak memohon kepada Allah pertolongan untuk kami? Apakah anda tidak berdoa untuk kami? Rasul bersabda, orang-orang Mukmin yang dahulu daripada kamu juga disiksa dan ditindas, ada yang ditangkap dan digalikan ke dalam lubang, kemudian dibawa gergaji dan diletakkan di atas kepalanya dan digergaji hingga ia terbelah dua, dan ada pula yang disikat dengan sikat-sikat besi yang mencakar daging dan tulangnya, tetapi semuanya tidak menghalang mereka dari berpegang teguh dengan agamanya. Demi Allah! Allah akan menyempurnakan perkembangan agama ini sehingga si penunggang dari bandar Sana’ dapat meneruskan perjalanan ke Hadramaut dengan aman dan dia tidak takut kepada sesiapa melainkan Allah dan serigala yang menyerang kambingnya, tetapi kamu bersikap gopoh. (Al-Bukhari, Abu Daud & An-Nasai)

Ramadan yang telah berlalu, telah mengubah pergantunganku pada manusia kepada Allah.  Ada orang mengatakan tidak cukup sebulan (Ramadan) untuk mengubah kerja keras syaitan dalam bulan-bulan yang lain, ternyata anggapan itu adalah salah sama sekali, kerana Allah Maha Berkuasa dan Bijaksana dalam perancangan-Nya.

Allah telah mengabulkan satu permintaanku yang tulus, Dia telah membuka hijab yang menutupi pandangan mataku. Tamparan yang hebat itu telah menyedarkan aku tentang hakikat dan erti bergelar hamba. Dalam kesakitan aku merangkak, Dia telah menghantarkan ‘solat’ kepadaku. Solat sebagai detik-detik sentuhan mesra kepada hati yang sedang penat dan letih lesu dimamah kesedihan.  Bahkan Allah berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 153,

“Wahai orang-orang yang beriman! Carilah pertolongan dengan kesabaran dan ibadah solat. Sesungguhnya Allah bersama-sama orang yang sabar.”

Ramadan juga telah mengingatkan aku, hidup di dunia hanyalah persinggahan yang sementara. Jalan yang diredhai Allah berliku-liku dan dipenuhi duri manakala jalan yang tidak diredhai senang saja manusia nak lalui.

“Dan sesungguhnya, Kami akan menguji kamu dengan sesuatu ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153)

Kesusahan dan penderitaan akan merangsang segala kekuatan dan daya tenaga yang tersimpan dan terpendam dalam diri.  Pegangan hati bertambah teguh dalam mencari perlindungan Allah.

Akhir sekali, Ramadan mengajarkan aku supaya pandai memaafkan kesalahan, seperti mana kuatnya keinginanku untuk dimaafkan orang lain.

Sempena genap usiaku 24 tahun, tiada apa-apa yang ingin aku harapkan, selain doa-doa yang diaminkan para malaikat:

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s