Alhamdulillah ala kulli hal

Posted on

Seperti derasnya masa berlalu, seperti itulah percubaan saya dalam melalui hari-hari –menjadi lebih kuat. Segala puji kepada Allah, kini sudah masuk bulan ke-6 saya menjalankan tugas sebagai pendidik.  Terasa inilah takdir yang paling manis. Rupanya memang benar saya menyintai kerjaya ini. Perancangan Tuhan sangat indah. Seperti sekuntum mawar merah yang mengembang, begitulah hati saya tatkala ini. Pun begitu, seperti yang saya nyatakan, saya terpaksa bertungkus-lumus mendewasakan diri, menyambut dengan lapang dada ujian-ujian yang datang. Dengan reda dan bertawakal seluruh penuh kepada Allah. Aduhai, nikmat manakah lagi yang dapat saya dustakan wahai Allah.

Insya’Allah penghujung Mei depan saya akan berangkat menjadi tetamu Allah sekali lagi…Alhamdulillah ‘ala kulli hal, kali ke-5 bersama-sama keluarga. (Menanti-nanti dan tertanya bilakah akan dapat pergi bersama sang suami yang belum diketahui gerangannya).  Rindu dan pengharapan menjadi satu hamparan…hamparan yang indah menuju jalan-jalan syurga. Sungguh saya teramat rindu menghidu haruman tanah haram, menangis di birai tirai kaabah, sujud di lantainya yang sejuk, meneguk zam-zam, dan mengadu tentang rindu seorang hamba kepada tuhannya serta menanyakan seribu persoalan yang bersarang di benak. Masakan juga saya tidak teringin, menziarahi baginda Rasulullah S.A.W yang sangat saya cintai (meski kerapkali bicara ini tak semurni yang diikrarkan). Mekah dan Madinah, bumi bermulanya tamadun maha hebat itu, akan saya jejaki lagi..Allahuakbar.  Tuhan memang sengaja menciptakan dosa dan ujian supaya sang hamba kembali kepada-Nya dengan berlari-larian.

Mimpi Seorang Pemimpi masih di awangan. Perancangan dan pelaksanaan ke arah itu sedang diusahakan, namun Allahlah yang merancang segala-galanya. Wahai Allah, sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik perancang.  Seperti kuatnya keinginan menjadi tetamu Tuhan seperti itulah jua keinganan saya melanjutkan pelajaran di peringkat sarjana.  Membilang hari, menghitung waktu yang sesuai…berharap agar semuanya dipermudah Tuhan. Dan saya percaya saya TIDAK AKAN PERNAH KECEWA apabila bertawakal kepada Allah.  Saya ingin dan gemar sekali menjadikan pembelajaran suatu proses yang dilalui sepanjang hayat. Konsep Pembelajaran Sepanjang Hayat ini moga-moga akan mengarahkah saya mendekatkan diri kepada Allah dengan lebih akrab.

Alhamdulillah ala kulli hal, di sebalik kesunyian seorang diri berkelana di bumi Kuantan ini, saya bertemu dengan anak didik yang bagus-bagus. Dengan mereka yang punyai azam dan akhlak mulia ini, kami merencana aktiviti bersama-sama. Usrah, tilawah, seni kebudayaan Islam dan kerja-kerja kebajikan. Saya ingin menyentuh hati-hati mereka dan ingin sekali Allah menyentuh hati-hati kami…Saya berdoa semoga tautan hati ini kejap kukuh, kerana saya sendiri bimbang akan keteguhan hati menghadapi ujian dunia dan nafsu yang menggila rakusnya. Kadang-kadang kami bersama-sama ke masjid, kadang-kadang kami bersama-sama berjemaah, makan bersama-sama, bersiar-siar, bahkan tidur sebelah-menyebelah. Tuhan, sesungguhnya Engkau menyintaiku dan aku menyintai-Mu. Cemburukan kami dalam kasih, jangan marah kami dengan bala...

Hati ini bahkan tenang, walau dilanda arus yang kuat menggila. Telah saya kutip kepingan hati yang hancur berkecai-kecai dengan tangisan mengadu pada Tuhan. Dialah yang menghembus ketenangan ke dalam rongga dada saya yang kosong; sebaik-baik ubatnya adalah zikrullah, berkat doa mama dan abah. Apakah ertinya ujian hidup jikalau tidak untuk menguatkan diri dan kesabaran? Pandangan siapakah yang lebih diutamakan, melainkan pandangan Allah? Jikalau hati diserahkan kepada selain Allah, tidaklah dapat dinafikan lagi, geloranya akan berubah-ubah…Namun, saya tak pernah sekali-kali menyesali apa yang telah berlaku kerana senantiasa yakin, inilah rencana Tuhan. Dia telah merancang perkara terbaik yang mungkin tidak pernah terlintas di benak seorang manusia yang terbatas akalnya; seperti saya.

Di sebalik gelora ujian, deruan nikmah telah membungkus saya tenang-tenang, dalam-dalam.

Alhamdulillah ala kulli hal.

 

2 thoughts on “Alhamdulillah ala kulli hal

    makwardah said:
    June 8, 2012 at 7:34 pm

    Salam kenal. hanya blogwalking, finally termasuk blog anda kerana nama anda sama dengan nama anak perempuan saya dan nama blog saya tetapi blog saya Mak Wardah

    wardahputeh responded:
    February 1, 2013 at 4:57 am

    Terima kasih kerana berkunjung🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s