Datanglah segera, Ramadan!

Posted on Updated on

Bismillah.

Ahlan wa sahlan ya Ramadan! ^__^

Tinggal sehari sahaja lagi sebelum Ramadan datang mengetuk rumah kita.

Dalam sibuk merangka juadah apa yang akan dimasak sepanjang-panjang Ramadan, jangan dilupa merancang amalan yang akan dilaksanakan di sepanjang bulan yang mulia itu.

Seawal-awal dinihari merangkak dalam diam, hamparkanlah sehelai tikar solat meminta dosa-dosa diampunkan Tuhan. Qiamulail, yakni bangun malam jika terasa sukar, barangkali hanya perlukan setengah jam sahaja sebelum imsak masuk waktunya. Saat ini tiada perbatasan antara kamu dengan Pencipta. Hamburkanlah sepuas-puasnya segala resah dan gelodak rasa. Segala mimpi dan cita-cita. Segala dosa yang mau diampunkan-Nya. Jangan dilupa bersahur, kerna ia sunnah yang dimuliakan. Sepuluh minit yang tinggal, bersiap-siaplah seadanya, demi melanjutkan pembacaan Al-Qur’an yang barangkali sudah berdebu di simpanan.

Solatlah, yang wajib 5 waktu diapit sunatnya. Ahhh jika kesibukan dunia selalu menarik-narikmu sepanjang bulan yang berlalu, adakah 5 minit tambahan pada bulan yang mulia ini tidak boleh diadakan mu?

Saat mentari mulai naik sepenggalah, inilah saatnya bau rumput menebarkan ketenangan… Inilah waktu dhuha yang sakinah. Seusai siap mengerjakan rutin di pagi harimu saat bekerja/ belajar, angkatlah wudhu dan solatlah sunat. Berdoalah tentang rezeki meminta pada Maha Pemberi. Bukan sekadar soal wang dan kerja, malah tentang jodoh dan sebarang usaha yang kepingin di hati. Seandainya dirimu sudah puas seadanya, solat ini bukan sekadar untuk meminta pada yang Maha Esa, tetapi adalah simbolik penghambaan dan kesyukuran atas nikmat-Nya. Bukankah Dia berfirman akan menambahkan lagi rezeki kepada orang-orang yang tahu bersyukur?

Saat Zuhur menginjak Asar, senandunglah zikir mengingat Allah. Perhatikan betapa nikmat Tuhan telah melimpahi tadahan tanganmu. Lalu, berjanjilah pada dirimu untuk sentiasa memberi sepanjang Ramadan. Memberi apa adanya, baik senyuman ikhlas, bantuan yang kadang tidak seberapa atau hulurlah seringgit dua.

Pulang ke rumah, menyingsing lengan, mengemas rumah, memasak adanya juadah. Demi sang suami tercinta atau anakanda, Allahuakbar pasti banyak ganjarannya memasak untuk yang berpuasa! Lebihkanlah masakanmu, untuk jiran, yang barangkali tak mampu, yang barangkali meneguk liur terbau hidanganmu. Masakan kau lupa, jirankan perlu dimuliakan dan dijaga sebaiknya kerana janji dan suruhan-Nya?

Duduk bersila di depan hidangan, sebelum berbuka, tadahkan doa memohon lagi pada-Nya. Kerana di saat inilah doamu senang dimakbulkan Dia. Dahulukan sunnah, yakni kurma. Hamdallah kerana berjaya menahan nafsu seharian berpuasa.

Selesai maghrib dan sunatnya, bersiaplah segera ke masjid dan surau, berterawih hingga witir. Sebelum lena diaduk mimpi, barangkali boleh berhadap-hadapan dengan suami, bertilawah Al-Qur’an. Bertadubbur semasa hujung minggu. Saling menguatkan dan menyintainya kerana Allah.

Allahu akbar! Indahnya Ramadan!

Datanglah segera, datanglah Ramadan!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s