Inspirasi

Posted on Updated on

Bismillah

Kadang, apabila sedikit terganggu akan potensi diri, saya akan menyelak kembali helai-helai catatan peribadi di dalam blog sederhana ini.

Terima kasih diri, kerna menjadi inspirasi🙂

Motivasi pelajar vs motivasi bekerja

iCatatan sewaktu berusia 23 tahun

Tidak ada salahnya menoleh kembali dan melihat keadaan diri semalam yang positif kan?🙂

Dahulu, ketika bergelar pelajar, hampir 20 tahun lamanya (pedidikan formal- tadika hingga sarjana muda), barangkali yang dikejar-kejar adalah kepuasan melihat deretan A di slip peperiksaan, mendapat pujian ibu ayah dan pekerjaan. Ia kemudian dilengkapi dengan sisi-sisi lain -pencapaian tambahan yag menyenangkan – mendapati karya tersiar di media, menjawat jawatan dalam ko-kurikulum dan diakhiri mengakhiri zaman bujang – hidup berkeluarga selayaknya.

Keinginan ‘menggapai sesuatu’ itu semacam mati – kalau tidak pun suam-suam kuku- kerana pastinya, diri berasa berada di ‘comfort zone’ paling selesa, mencecah 26 tahun usia. Padahal, hakikatnya pastilah tidak, kerana ada lagi kurangnya – tak mungkin sempurna hidup ini – putarannya pantas setiap waktu.

Saya tertarik dengan artikel ditulis Ustaz Hasrizal di dalam Majalah ANIS Ogos 2013; ‘Kenapa kita berbeza kepandaian, berbeza kelebihan?”. Tentang seorang pelajar perubatan yang keliru arah tujuannya. Agak aneh di situ. Tetapi, bertanya pada diri saya sekarang pun, saya sendiri tidak dapat menjawab, ke arah manakah tujuan hidup saya, siapakah saya nanti, 20 tahun akan datang…

Kata penulis, “Kuncinya adalah belayarlah selaju mungkin untuk melihat daratan, agar banyak melihat daratan, agar boleh menggunakan masa untuk turun ke daratan demi daratan, dan akhirnya memilih daratan yang terbaik untuk tercampak ke daratan menjadi gunung.” Penulis menghuraikan lagi, “dalam hidup ini, buat apa pun, buatlah yang terbaik. Terokai habis-habisan peluang yang ada. Beranikan diri turun ke pantai dan ketahui realiti sebenar.”

Saya terkesima lagi dengan kata-kata penulis:

Kita sangkakan bakat itu penentu kepada sauh dilabuh. Sedangkan bakat semata-mata, tidak pernah memadai. Ia hanya sebahagian daripada jawapan kita dalam pelayaran mengenal fungsi diri.

-Bakat memerlukan kekuatan pada kepercayaan dan keyakinan diri

-Bakat juga berhajat kepada inisiatif untuk menjadi aktif

-Bakat perlu mendambakan fokus diri agar terarah

-Bakat juga memerlukan perancangan dan persiapan untuk ia mengambil posisi

-Bakat sangat memerlukan latihan untuk menajamkannya

-Bakat juga amat memerlukan istiqamah untuk terus menghidupkannya

-Bakat hanya akan terpelihara dan terus berguna apabila sikap yang betul mengiringinya

Dan Allah tidak menciptakan manusia ada yang pandai ada yang bodoh. Tetapi Allah mencipta kita berbeza kepandaian. Carilah keistimewaan diri masing-maising dalam menjadi khalifah Allah di muka bumi.”

Barangkali sudah sampai waktunya, saya keluar dari zon seselesa ini, mencapai impian nan satu itu…Moga Allah permudahkan dan memberi keizinan. Amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s