Warkah Sempena Ulangtahun

Posted on Updated on

Bismillah

Beberapa hari selepas ulangtahun ke-26, barulah saya mencoret sesuatu di ruang ini. Apa rasanya, setakah usia menginjak dewasa? Syukur. Itu sahaja yang bergema di dalam relung-relung nubari ini.🙂

Kehidupan, satu kitaran kesibukan, melantun-lantun, siang malam begitu pantas lariannya. Tidak terasa Isnin-berganti Isnin. Kesibukan pada satu-satu sisi memang bagus – namun pada satu sisi lain -sisi Tuhan, menjadikan diri kosong dalam sibuk. Inilah barangkali yang dikatakan mengejar dunia (mengejar kerja) yang tak habis-habis.

Usiaku dua puluh enam tahun, ingin ku pesan pada diri seperti selalunya.

SURAT ULANGTAHUN KEDUA PULUH ENAM BUAT DIRI

Assalamualaikum w.b.t

Kehadapan diriku, Hazwani Binti Husain, yang diingati dan dicintai setiap detik yang telah berlalu, bahkan pada detik-detik yang bergawangan di depan. Apa khabar, di hari lahirmu? Tiga September telah pun berlalu. Maafkan aku kerana tak betah menulis tepat pada masanya. Kini, seperi selalu, ku kirimkan catatan tanda ingat pada dirimu…

Wahai diriku,

duha yang damai itu, saat kau hadir dan mereguk udara dunia, kau menangis, wahai diri. Dan manusia di kelilingmu tertawa suka. Mereka insan-insan yang bahgia dengan penciptaanmu yang sempurna. Di saat ini, pada takah duapuluhenam tahun, ingin kusoal, adakah masih kau memberikan cetus tawa di bibir mereka?

Wahai diriku,

namamu bererti kurniaan-Ku, dan Tuhan tekal memberikan mu sebegitu banyak nikmat yang tak terjangkau. Berhempas-pulaskah kau mengejar Tuhan? Di waktu kau sibuk dan giat bekerja, siang malam tiada hentinya memikir soal ini, luangkanlah masamu membaca lapis-lapis makna kalam Tuhan. Bersihkan wajahmu dengan wudhu’. Bentangkan sejadah. Hampurkan harapan. Sentosakan diri, seperti duha 3 September 1987 yang dulu…

Wahai diriku,

kini kau bergelar suri. Kaulau permai dan suri kepada tuan suami. Cintanya, tenangnya, kasihnya tuan suami pada dirimu, wahai permai dan suri, genggamlah erat-erat dengan doa dan solat. Kerna, kejapnya ikatan hati cintamu antara tuan suami, adalah atas kekuasaan Tuhan Yang Maha Berkuasa. Dia merobohkan segala halangan dan memusnahkan musuh yang merosakkan. Gilaplah masjidmu dengan cahaya ketenangan abadi; yakni cahaya cinta Rabbi.

Wahai diriku,

setakah lagi menginjak usia, setakah dekat dirimu pada kematian. Sesungguhnya apa yang ada tidak akan kekal. Apa yang dibuat bakal disoal. Apa yang kau sabarkan akan peroleh balasan. Dan sebaik-baik balasan adalah keredaan dan jannah Tuhan.

Wahai Hazwani yang kusayang,

selamilah erti hidup sebaik-baiknya dan murnikan hatimu semurni-murninya. Wasalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s