Wardah Puteh? Tak kenal pun …

Posted on Updated on

Bismillah

1380770_10152749443328306_725845845_n

1394259_10152749458603306_270648491_n

Alhamdulillah.

Semalam, akhirnya sampai juga saya ke rumah ‘kecil’ bercat putih, di tengah rimbunan pohon. Di keliling kesibukan kota Kuala Lumpur. Namanya, Rumah Pena. Betul-betul indah. Barangkali kerana dicat putih. Dan putih adalah warna kegemaran saya.

Di sini, setelah sekian lama tidak ke mana-mana acara sastera, saya menggauli kembali orang-orang yang cinta akan bahasa. Programnya bernama Gebang Seni Kreatif, anjuran Legasi Oakheart.  Peserta-pesertanya muda-muda belaka. (Nasib baik saya nampak awet muda).  Pun begitu, semuanya, dapat dirasakan, bersemangat dan tentunya, berbakat.

Legasi Oakheart benar-benar telah membantu tunas-tunas muda. Melorongkan adik-adik ini ke tapak seterusnya…Semoga terus sukses. Tim LO ada kekuatan tersendiri, dengan pelbagai perwatakan, kelebihan masing-masing. Dan saya tidak akan terkejut, jika peranannya menjadi sangat siknifikan dalam masa yang begitu pantas, dalam dunia sastera.

Nama pena?

Ada apa dengan nama? Ada apa dengan perhatian? Ada apa dengan populariti?

Sesetengah menganggap penulis dengan nama samaran/ nama pena adalah pengecut. Ada juga yang menanggapi sebagai rendah diri. Ada yang cakap, rendah hati.

Tentang ini, ehem, sudah ada entrinya yang ditulis. Kenapa Wardah Puteh? Kenapa tidak nama sebenar. Atau pun kenapa tidak Wardah Hazwani, yang dicadangkan seorang guru puisi.

(Di sini: https://wardahputeh.wordpress.com/2009/05/25/wardah-puteh/ )

Hmm…saya, sejujurnya, ingin yang membaca karya saya, yang ditulis oleh Wardah Puteh. Kenapa perlu dibagi-bagi? Entahlah…

Yang terlintas di hati, karya-karya saya tidak sebagus mana pun, apatah lagi untuk diminati. Ini hanya pengucapan hati – yang memang sengaja disembunyikan. Puisi adalah pengucapan hati – adalah peribadi – untuk dikongsi maknanya. TAPI..ada tapinya, boleh dinikmati, saya tak lokek, juga boleh ditafsirkan anda – dalam apa-apa erti sekalipun.

Hei, mana ada penerangan pun di bawah setiap puisi kan?

Walau boleh difahami sesenang mana pun satu-satu puisi, akan ditafsir 1001 macam oleh pembacanya.

Teringat puisi saya, Mencicip Secangkir Malam di Dewan Siswa ditafisr begitu teruk maknanya. -_-“

Justeru, puisi sebenarnya hak milik peribadi, hanya kerana penulisnya sahaja yang mengetahui kenapa dan mengapa, untuk siapa dan bagaimana ia ditulis…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s