Latest Event Updates

Zinnirah

Posted on

Advertisements

Sakit

Posted on

Bismillah

Apabila Tuan Suami sakit lagi, getar tidak terasa sebegitu kuat semacam kali pertama dia ditahan di wad.

Pengalaman kedua selalu lebih menenangkan.

Saya batalkan urusan kerja, tidak sampai hati meninggalkan dia dan anak-anak. Cukuplah seminggu 8-5 ditinggalkan, mau tambah lagi sehari? Ah, hati ibu selembut tisu.

Untuk demam tonsilitis, perlu rehat dan vitamin C yang cukup. Bertukar sekejaplah jadi jururawat tak bertauliah. Beri minum air asam jawa, lap air di badannya, sediakan ubat panadol soluble…malam semalam memang tak dapat tidur. Walau pun tiga katil je kena round…😆

Alhamdulillah hari ni sudah semakin sembuh, sempat lagi kami keluar sarapan dan saya ke pasar pagi. Tak seronok beli di pasaraya — bahan mentahnya cepat rosak kan?

Alhamdulillah ala kulli hal

Utopia

Posted on Updated on

Bismillah

Alangkah bahagianya kalau saya dapat menjadi “superwoman” dalam erti kata sebenar.

Bangun seawal pagi, menyiapkan sarapan dan bekalan buat suami. Setiap hari. Mentaatinya, menyayangi dan menyintai dengan setia.

Menyiapkan dan meladeni anak-anak. Membangun kemahiran dan potensi mereka — sehelai kain putih. Optimalkan masa dengan mereka; masa berkualiti tentunya.

Dalam masa yang sama memastikan rumah kemas dan indah. Kain baju terlipat elok, pinggan-mangkuk dicuci dan buku-buku habis dibaca.

Ibadah juga –100% fokus dan berpandu. Solat awal waktu, khusyuk dan berjemaah, disulami ibadah lain. Khatam AQ setiap bulan.

Oh. “Utopia” kah impian saya?

Dalam kekalutan, kecamuk dan kelelahan kerja serta tabiat rutin. Semuanya boleh dilaksanakan, tapi tidak berterusan.

Kalaulah, saya boleh menjelmakan utopia superwoman ini, alangkah baiknya kan?

 

Cerpen Legenda Qaseh Mahsuri

Posted on Updated on

Bismillah

Cerpen ini, kisah yang istimewa di hati saya. Rencam peristiwa yang terkandung dalamnya.

Judul asalnya Aku Anak Pulau — ialah kisah tentang keluarga di sebelah abah saya sebenarnya, yang membesar di Pulau Langkawi.

Memori semasa kecil, telah mendesak saya melepaskan rindunya kepada kisah sederhana ini. Tentang arwah tok saya, memang Puteh namanya, mak cik-mak cik yang saya kasihi — Long Ton, arwah Ngah Mbun, Maryam dan Bedah. Abah saya anak lelaki tunggal, Husain.

Saya terlalu rindukan bau segaranya, pemecah ombak dan teratak tok di Kampung Batu Ara. Nostalgia ketika kecil berlarian bersama sepupu di kedai Ngah Mbun (Imbon — disalah eja sepatutnya Embun) betul-betul di Padang Matsirat–begitu hidup dan terasa seperti tayangan filem yang ingin saya ulang dan ulang dan ulang, sampai bila-bila.

Desakan merakam memori zaman kecil inilah, akhirnya membuahkan Legenda Qaseh Mahsuri– yang sederhana.

Maafkanlah saya, saya tidak pandai menulis naskhah yang menggugah, temanya kecil sahaja, tentang kekeluargaan, saya menjadi diri saya seadanya, yang memang sederhana.

Buat permulaaan, cerpen ini memberikan saya semangat yang berkibaran, seperti api yang baharu mulai hendak membara.

Selamat menikmatinya. Cerpen ini tersiar di BH Ahad pada 11.2.2018. Terima kasih editor!

Kasihku yang melebar,

Wardah Puteh

Sendiri

Posted on

Bismillah

Hidup ini memang aneh-aneh.

Pada saat saya sudah bertekad untuk putus harap, tiba-tiba harapan itu jatuh melayang ke ribaan saya.

Begitulah. Saya, semalam bertekad menyahaktif akaun FB dan keluar daripada kelompok penulis. Bukan kerana merajuk atau marah, tapi untuk mencari ruang penggalian diri sendiri– mengapa saya menulis?

Keinginan menulis saya sejak akhir-akhir ini begitu berkecamuk. Sehingga saya berasa saya banyak melukakan dan turut terluka. Bagaimanakah saya dapat menebus dosa saya pada orang lain, yang terluka tanpa memberitahu? Sedangkan dosa saya yang sedia ada pun, tak tertanggungkan!

Jangan bimbang, saya tidak berhasrat berputus harap pada dunia sastera, saya berputus harap pada upaya saya sahaja — yang kadang terasa seperti diolok-olok, bagaikan anak kecil diusik dengan gula-gula.

Semoga saya dapat tekal menulis dengan tulus. Jika hendak menghubungi saya, whatsapp atau guna mesengger saja, saya okay sahaja, dan yang paling penting, tidak block awak okay!

Salam dari gua makna diri,

Wardah Puteh

IMG_20180211_131214_387